depok.go.id – Pembuangan sampah secara liar yang dilakukan beberapa kota lain ke Depok menjadi perhatian khusus Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota Depok. Hal tersebut disampaikan oleh Kepala Bidang Kebersihan DKP, Kusumo.

Kusumo mengatakan bahwa pemantauan terus dilakukan oleh pihak DKP di beberapa titik, di antaranya Jalan Margonda dan jalan utama lain, seperti Jalan Juanda. Sementara khusus pemantauan di malam hari dilakukan di wilayah  yang berdekatan dengan kota lain, seperti Pondok Petir, Sarua, Duren Mekar, Duren Seribu, Cilodong, Cipayung, Beji, Alternatif Cibubur, serta Jalan Raya Bogor dan Tapos.

“Ini semua adalah daerah yang merupakan akses pintu masuk dari Jakarta ke Depok,” ujarnya.

Mengenai hal ini, Kusumo mengatakan perlu adanya koordinasi lagi dengan Dishub dan Satpol PP, karena pembuangan sampah dari kota lain ke Depok kerap menggunakan truk pengangkut sampah atau dengan kendaraan angkutan barang. Angkutan barang merupakan ranahnya Dishub, sementara Satpol PP merupakan pihak yang dapat melakukan tindakan.

“Kami pernah memergoki truk sampah melintas di malam hari hendak membawa sampah dari arah Jakarta ke Depok, melalui Cinere,” jelasnya.

Kusumo mengatakan bahwa pihaknya memiliki tim khusus yang bertugas memantau titik-titik yang biasanya digunakan untuk membuang sampah sembarangan, namun kekurangan personel menjadi hambatan Depok menangkap pembuang sampah liar.

“Kami bekerja semaksimal mungkin, buktinya sudah ada yang tertangkap tangan dan disidang tipiring dari operasi ini,” tutupnya. (Rysko/Ed: Fahrudin Mualim – Diskominfo).

Bagikan post melalui :