nur_mahmudi_101217145715

Pemerintah Kota (Pemkot) Depok mengimbau dan mengajak warganya untuk tidak ketergantungan dengan bawang merah dan putih. Ini menyusul meroketnya harga dua bumbu itu sepekan belakangan. Walikota Depok Nur Mahmudi Ismail mengatakan, masih ada bumbu dapur lainnya sebagai pengganti bawang merah dan putih untuk masakan. “Jangan tergantung, harga bawang merah bawang putih mahal. Mari kita selesaikan bersama,” ujar Nur di Depok, Jawa Barat, Kamis (14/3).

Ia mencontohkan ketumbar sebagai bumbu pengganti bawang putih. Yaitu, dengan menggunakan ketumbang dalam jumlah lebih banyak untuk pengganti rasa dan aroma khas bawang putih. Ia pun mengimbau agar masyarakat berpikir kreatif dalam mengembangkan unsur bumbu dasar masakan dari jenis lainnya. “Ayo kembangkan rekayasa. Kembangkan dengan rempah lain,” papar dia.

Menurutnya, masyarakat Depok juga harus mulai menanam aneka komoditi holtikultura. Seperti bawang merah dan putih di pot-pot dan pekarangan rumah. Nur menilai, jenis holtikultura merupakan tanaman yang sangat mungkin dibudidayakan oleh orang Indonesia. Sehingga mudah dilakukan. Depok pun, ujar dia, sebenarnya sudah memiliki pengggiatan penanaman holtikultura sejak lama. Yaitu melalui Gerakan Perempuan Optimalisasi Pekarangan atau Kawasan Rumah Pangan Lestari.

Mengingat bawang sedang mahal, lanjutnya, bisa dijadikan momen bagi untuk menjadi cerdas. “Ini juga merupakan tantangan untuk petani dan masyarakat berproduksi sendiri.” Tujuannya, agar Indonesia tak lagi mengimpor bawang putih dari luar. Meski pun para pedagang menilai bawang putih asal negara tetangga lebih bagus dan lebih besar ukurannya. “Besar kecil tidak masalah, yang pentingkan rasanya,” papar politisi PKS tersebut.

Sumber: http://www.republika.co.id

Buah pikiran Nur Mahmudi Isma'il di harian Republika, Jum'at 22 Maret 2013

Buah pikiran Nur Mahmudi Isma’il di harian Republika, Jum’at 22 Maret 2013

Bagikan post melalui :